Squad Baru

SI/TI/A Malam menjadi kelas baru saya, disini saya mendapatkan suasana baru. Serta keluarga baru. Walau baru sebulan bersama tapi keakraban dan kekompakan sudah terjalin diantara kami. Sering nongkrong bareng, mengerjakan tugas bersama (Walaupun jadinya ajang nyontek berjamaah), bahkan saking kompaknya titip absen juga berjamaah. Pernah di suatu waktu yang masuk sama dengan yang titip absen lebih banyak yang titip absen ketimbang yang masuk. Akhirnya kami yang masuk putuskan untuk mengabsenkan mereka membiarkan mereka, siapa suruh gak masuk. Masa bodo. Persetan dengan kekompakan diantara kami, dari pada ketahuan mending dibiarkan mereka alpa. Ya lagipula absen cuma bernilai 10% jadi gak masuk satu atau dua hari wajar lah. Untung aja mereka yang titip absen pada ngerti. Kelakuan kami ini jangan di tiru ya.

Salah satu kegiatan kami setelah pulang kuliah adalah nongkrong bareng entah bahas pelajaran, sampai bahas yang gak ada juntrungannya. Tempat favorit kami depan aula kampus. Tuh tempat udah dibooking kami, pulang ngapus pasti pada nongkrong disitu. Paling sering sih pada ML. Nih ML (Moba anaLog) buka ML yang lain ya, jadi jangan mikir yang aneh – aneh. Biasanya sih pada ngepush rangking, atau main classic. Kegiatan berakhir ketika lampu kampus dimatikan. Ya walau pun nih kegiatan gak ada faedahnya, tapi membuat kami semakin solid.

Untuk membuat kenangan ditahun – tahun pertama kami, minggu kemari saya mengusulkan ke komti saya buat adakan sesi foto bareng. Ya mungkin nih bakalan menjadi salah satu kenang – kenang kami, diawal tahun ngampus. Menggerakan mereka, emang agak susah. Ya walaupun diawal saya bilang kami sudah kompak. Benar kompak banget, disuruh bawa almet. Kebanyakan kompak pada gak bawa almet. Disitu kami dilema, antara foto bareng tetap dilaksanakan atau dilakukan dihari berikutnya. Suasana makin gak kondusif. Beberapa sudah mau pulang, sisanya pada becanda, bicara nih jadi foto gak nih (soalnya udah pakai almet) dan sebagaian lagi gak mempedulikan sama sekali. Ya karena ini ide dari saya, saya gak mau hari ini gagal begitu aja. Secara spontan (uhuy) saya bangun dari kursi saya, “Woy nih mau pada foto apa gak, jangan buang – buang waktu w lah” Sontak seisi kelas terdiam, mungkin pada kaget melihat saya narik urat kaya gitu (biasa lihat saya yang gak pernah serius mulu sih). Setelah itu saya langsung bertindak tegas (udah kentang juga, bodo amat mau pada musuhin w juga gak apa – apa).

“Gini aja kita tetap foto hari”

salah satu teman saya bilang, “W gak bawa almet wan?”

Saya langsung bilang “Terus kenapa kalau gak bawa almet? kan yang penting kebersamaan kita. W cuma mau buat moment aja. Itu aja gak lebih”

Mendengar hal tersebut semua mulai mendengar, dan mau diatur. Masalah baru mulai lagi, kelas terlalu sempit buat foto bareng, depan ada bangku, alhasil saya mulai intruksikan teman – teman saya untuk merapikan bangku barisan depan agar dimundurkan, agar ada space untuk foto. Setelah ada ruang. Masalah baru datang lagi (Nih perasaan masalah mulu dah). Membuat formasi foto, agar foto terlihat bagus, saya mengintruksikan mereka yang tidak menggunakan almet agar berada dibagian tengah. Dan yang memakai almet berada di sekitarnya. Agak ribet juga sih atur kerumunan manusia ini. Udah kaya atur gerombolan bebek. Susah. Tapi perjuangan ini gak sia – sia, akhirnya kami bisa foto bareng.

Setelah foto bareng kami sepakat buat foto dihari berikutnya, dihari rabu. Setelah pelajaran kalkulus. Ya walau masih ada yang gak pakai almet, tapi jumlahnya lebih sedikit dari pada foto sebelumnya. Kali ini agak mudah mengatur mereka (mungkin kewatir saya bentak lagi kali).Untuk kali ini sedikit berbeda karena foto bareng dosen. Pak Taufik namanya. Jadi saya buat agar foto nya agak menarik, karena melihat foto sebelumnya yang terlihat urakan, kali ini saya buat berbeda. Saya intruksikan untuk menambahkan beberap bangku di tengah kelas untuk membuat formasi foto. Jadi sebagian berdiri dibelakan, sebagian duduk bareng pak dosen, dan sebagian didepan jongkok. Hasilnya sih gak terlalu buruk (Ya walaupun agak ganggu sih nih meja, nih karena saya kurang cek juga sih).

Mungkin sebagian orang tidak memperdulikan sebuah kebersaman, salah satu kakak kelas saya bilang buat apa sih u pada ngumpul – ngumpul, buang – buang waktu. Tar juga pada milih sendiri – diri, dan saling melupakan. Mungkin perkataan beliau ada benarnya, nanti ketika kami mulai sibuk dengan urusan masing – masing kami bakalan mulai melupakan satu sama lain. Maka dari itu saya mau membuat kenangan diantara kami, agar ada moment. Dan ketika kami mulai sibuk dengan urusan kami masing – masing, kami masih bisa mengingat moment tersebut. Hal itu lah yang akan mempersatukan kami, sebuah ikatan emosional yang akan membuat kami semakin dekat, walau tidak bersama lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *